Pengagum Rahasia #PART2

pengagum rahasia (1)

NDEEEN BANGUUUN!!!

Terdengar suara dua nyokap dari sela-sela ventilasi pintu kamar. Rumah gue emang selalu rame setiap menjelang subuh, nyokap selalu memberikan suara terbaiknya buat ngebangunin seisi rumah. Ga ada yang berani buat tetep asik-asikan tidur ketika nyokap udah teriak, bahkan saking pada takutnya, TV yang mati aja langsung nyala ketika nyokap udah teriak.

 

Pagi ini gue lebih dulu bangun sebelum teriakan nyokap berkumandang. Ya biasa, lagi-lagi hari ini gue ga bisa tidur seperti anak-anak SMA lainnya, mereka biasanya udah bisa tidur nyenyak sebelum jam sebelas malem. Kadang gue ngerasa pengen seperti mereka pada umumnya, bisa menikmati tidur di atas kasur empuknya, atau bahkan seperti sebagian dari mereka yang bisa menikmati mimpi basahnya. MIMPI LAGI MANDI YA BTW! Ngeres. Sampe saat ini gue belum tau apa bedanya gue dengan temen-temen gue lainnya.

 

Kedua bola mata gue seakan terhipnotis layar handphone, sementara jempol seperti diolesi lem yang melekat sangat kuat sehingga selalu menempel untuk scrolling medsos sampe mimisan. Semua social media layaknya seperti jalur Puncak Bogor di setiap week-end, selalu buka-tutup. Entah udah keberapa kalinya gue bolak-balik buka-tutup social media yang berbeda, dan akhirnya gue memilih untuk scrolling timeline Instagram.

 

Postingan pertama di timeline Instagram bikin mood gue meningkat drastis buat scrolling, postingan pertama itu adalah foto Pevita lagi senyum manja dengan kaca mata hitam yang dinaikan seakan berubah fungsi menjadi bandana. Tanpa pikir panjang gue langsung nge-like postingannya, biar agak unyu gue tap dua kali di hidung mancungnya. Setelah gue tap di hidungnya, gue berdoa semoga Pevita ga bersin.

 

Keasikan scrolling Instagram bikin ngantuk yang gue rasa hilang, ketimbang tidur, gue lebih pilih buat tiduran ngadep ke langit-langit sambil fokus ke layar handphone yang gue pegang ke atas sejajar dengan kepala. Ketika gue asik scrolling, handphone gue jatuh kena muka. Untungnya muka gue ngga benyek. Entah apakah ini rencana Tuhan, layar handphone gue jatuh teoat di hidung gue dan seketika jadi nge-like postingan di eksplor instagram. Dan itu adalah foto seorang wanita menggunakan batik SMA-nya.

 

Dia cantik, lucu, anggun, dan yang paling penting (sepertinya) jalannya ngga zig-zag. Gue ga pernah percaya sama kata jatuh cinta pada pandangan pertama, tapi kali ini gue percaya. Gue mulai terbayang-bayang wanita itu, tapi semakin gue pikirkan, semakin menyadarkan gue kalo dia ga mungkin bisa gue dapetin.

 

Dia punya pacar.

 

Ga ada harapan untuk dapetin wanita itu. Satu-satunya harapan yang tersisa adalah hubungan dia sama pacarnya lagi sedang tidak sehat. Setelah dipikir-pikir percuma juga. Gue malah teringat ketika SD dulu. Lagi-lagi apa yang gue alami adalah apa yang dialami oleh Pengagum Rahasia. Hanya bisa melihat indahnya tanpa bisa memiliki raganya.

Advertisements

Pengagum Rahasia

pengagum rahasia

Saat gue masih duduk di kelas 6 SD, gue adalah orang yang sok paling ngerti tentang cinta di antara 2 sahabat gue, Reyhan dan Prama. Reyhan orangnya pinter, dan Prama salah satu orang yang paling kaya di antara kami. Mereka berdua sama-sama rendah hati. Sedangkan gue beloon, sombong pula. Satu-satunya yang gua punya cuma keren doang. Itu juga kata nyokap. Mungkin sewaktu gue dalem kandungan, yang ngidam bukan nyokap, tapi tetangga gue.

Kita bertiga selalu ngobrolin tentang cewek, hampir semua cewek di sekolah dijadikan topik pembicaraan termasuk kepala sekolah. Kebetulan kepala sekolah kita cewek. Nyaris aja gue  suka sama beliau. Untung Reyhan menyadarkan gue kalo beliau udah punya suami.

Walaupun gue ngerasa sok paling ngerti tentang cinta di hadapan temen-temen gue, dan sering kali mereka nyamperin gue buat nanyain solusi gimana caranya dapetin cewek, namun, sebenernya hati kecil gue menolak. Gue ga tau cinta itu seperti apa, gue ga tau harus bagaimana dengan cinta, dan bahkan gue ga tau bagaimana cinta itu datang.

Di jam istirahat, ketika gue lagi duduk-duduk sambil ngupil di depan pintu kelas, dari kejauhan gue melihat Reyhan lari ke arah gue dengan kecepatan tinggi. Kedua tangannya lurus ke belakang layaknya seorang ninja di film Naruto, dan mulutnya agak sedikit nyengir. Gue sempet mengira dia mau ikutan duduk-duduk sambil ngupil. Tapi ga mungkin orang sepinter dia bertindak bodoh kayak gue.

Reyhan memang pinter, tapi dia ga sepinter seperti apa yang gue kira dalam urusan percintaan. Dia mendadak blo’on ketika dia lagi jatuh cinta. Dan bahkan dia sampe lupa caranya bertegur sapa ketika dia papasan sama Ries- cewek yang dia suka.

“Kenapa ya, Den..” Reyhan memberikan pertanyaan sambil menggenggam tangannya sendiri. “Gue ga pernah berani nyapa Ries tiap kali papasan sama dia.”

“Menurut lu kenapa?” Gue membalikan pertanyaan yang Reyhan berikan.

“Kalo gue tau, gue ga bakalan nanya lo, Kuya!”

“Ya terus?”

“Udah lah, besok gue bakal nyapa Ries duluan.” Reyhan memberikan janji buat gue, dan sebenernya ini bukan janji yang pertama kalinya Reyhan kasih. Mungkin malaikat juga udah males nyatet tiap Reyhan ngucapin janji.

Padahal, gue tau banget Reyhan, dia ga pernah ingkar janji. Dia selalu menepati omongan yang telah dia ucapkan.          Tapi semua berubah ketika Reyhan bertemu dengan Ries. Reyhan mulai sering melupakan janji-janjinya yang sudah terlanjur gue dengar.

Dari situ gue berpikir, betapa pinternya Reyhan sampai-sampai bertegur-sapa dengan orang yang dikaguminya pun tidak bisa. Dan tanpa gue sadari, kepintaran yang dilakukan Reyhan, sama seperti kebodohan gue selama ini yang ga pernah bisa memberanikan diri buat nyapa orang yang gue kagumi. Jangankan menyapanya, memandangnya pun gue takut. Dan apa yang gue dan Reyhan alami, dialami juga oleh Pengagum Rahasia. (continue)