Masa-Masa di SMA yang Telah Menjadi Sebuah Cerita

Tiada kisah paling indah selain masa-masa di SMA, sampai pada akhirnya tersadar masa-masa indah itu hampir selesai.

SchoolchildrenInUniform_ZH-CN8032531373_1366x768

Banyak kenangan yang udah dilewatin bareng temen-temen, mulai dari ga ngerjain PR sekelas, izin ke toilet padahal ke kantin,  sampe kantin malah jajan sebelom waktunya. Udah gitu ga bayar lagih. Apa pun itu, gue mau ngingetin kalian beberapa kenangan di masa SMA yang mungkin sama seperti kenangan yang gue alamin.

  1. The Power of Ngangkatin Bangku ke Atas Meja

Education-KY- school classroom desks student- Oct. 27, 2011-1

Setiap bel pulang sampe ke telinga gue, hal yang selalu gue tanyain dalam pikiran adalah, “hari ini gue piket ga ya?”. Belom beres menjawab pertanyaan dari diri sendiri, tiba-tiba gue denger suara ketua kelas teriak nyebut nama gue. Mati! Mau ga mau gue harus piket, karena mau kabur pun kerah baju gue udah dipegangin sama seksi keamanan kelas.

Hari itu sampah lagi banyak-banyaknya, buat menyelesaikan pekerjaan yang paling dibenci para pelajar ini kemungkinan memakan waktu 30 menit. Sedangkan dari jendela kelas, gue ngeliat  temen gue udah nunggu dan ngasih kode ngedipin mata sambil naekin alis, gue kaget alisnya naek 5 meter.

Pekerjaan gue pun dimulai. Sementara cewek-cewek pada nyapu, gue langsung gerak cepet ngankatin bangku ke atas meja. Kadang pas gue lagi ngangkatin bangku ke atas meja, ada aja orang yang ngalang-ngalangin lalu-lalang di deket bangku yang mau gue angkat. Tanpa pikir panjang, gue langsung angkat bangku sama orang-orangnya ke atas meja.

  1. Ngerjain PR Pagi-Pagi di Sekolah

large

Namanya juga sekolah, apalagi guru SMA, kalo ngasih tugas udah kayak ngasih amanat ke anaknya yang minta doa restu buat merantau. Banyak banget!

Hari itu gue sengaja bangun pagi-pagi, ya kira-kira sekolah gue belom dibangun gue tuh udah bangun duluan. Gitu loh. Sampe sekolah, gue kalang kabut minjem buku catetan temen buat nyalin tugas.  Tanpa pikir panjang gue langsung nyalin dengan cepat tugas dari guru yang ngajar hari itu. Tugas pun berhasil gue selesaikan sebelum bel masuk terdengar oleh kuping.

Perasaan gue tenang karena tugas udah beres, namun seketika gue panas-dingin disertai batuk berdahak setelah ngeliat guru Bahasa Inggris yang masuk ke kelas. Gimana ga shock, tugas yang gue kerjain tugas Pendidikan Agama Islam. Tamatlah riwayat gue.

Di situ gue ga bisa mikir mau ngasih alesan apa lagi, yang gue pikirin cuma satu. “Bu, ini saya ngerjain tugas Bahasa Inggrisnya pake bahasa Arab. Keren kan?” kata gue dalem hati.

  1. Guru Killer

1305675722-room-class-school-classroom-teacher-blackboard-college-wallpaper-wallpaper 

Sering kali kita ngerasa bete saat dengerin guru ngomong di depan kelas, apalagi kalo guru yang ngajar adalah guru yang ditakutin sama semua murid. Gue yakin di sekolah kalian juga pasti ada guru killer kayak di sekolah gue, bedanya, guru killer di sekolah gue lebih nyeremin dibanding malem 1 Suro. Dia ngajar di kelas gue,murid  kelas lain aja ikutan ngerti.

Saat pelajarannya berlangsung murid ga ada yang berani ngobrol, semua murid mengikuti pelajaran dengan baik. Keliatannya. Jangankan ngobrol, buat nyatet apa yang dia omongin aja suara gesekan antara pensil dan buku kedengeran. Bahkan pas ada bahasan yang gue ga ngeri pun, gue ga berani nanya. Mungkin pas di alam kubur nanti, malaikat juga ga berani nanya dia.

Dulu gue selalu beranggapan ke guru killer tersebut kalo dia ngajar ga pake hati, bahkan gue sempet membencinya dan males-malesan tiap ada pelajarannya. Dia selalu ngomong blak-blakan dan keras, sampe rasa sakit hati yang gue rasain ga ke itung lagi. Tapi saat gue udah meninggalkan gerbang sekolah, omongan lembut beliau kepada gua malah lebih menyakitkan. Gue baru tersadar kalo apa yang beliau lakuin selama ini tujuannya baik banget, beliau cuma mau anak-anak didiknya sukses.

  1. Izin ke Toilet

 1

Gunanya toilet di sekolah bukan buat buang air kecil atau buang air besar lagi, bagi kita, toilet adalah satu alasan buat jajan ke kantin. Setiap ada yang izin ke toilet, pasti selalu ada yang nyeletuk nitip makanan. Kayak waktu itu gue pernah izin ke guru, “Bu, izin ke toilet ya..”, kemudian temen-temen teriak macem-macem ke gue. Mulai dari “Nitip Den, satu!” sampe ke “Den nitip! Ibu-ibu kantinnya bawa ke marih!”

Pas sampe di kantin, gue beli ciki-cikian dan minuman botol. Tapi pas gue mau bayar, ibu kantinnya ga ada. Gue langsung nanya ke ibu kantin sebelahnya.

“Bu, ini saya mau bayar. Ibu kantin yang ini ke mana ya?”

“Oh, dia lagi ngajar di kelas kamu.”

Mati gue! Ternyata dia guru yang ngajar di kelas gue.

Seperti itu lah beberapa cerita kecil yang pernah gue alamin di SMA, ga salah jika orang bilang SMA adalah masa paling indah. Mungkin apa yang gue alamin di masa-masa SMA pernah kalian alamin juga. Sekarang masa-masa itu tinggal jadi cerita yang manis, dan ga akan pernah bisa terulang lagi.

Di mana ada gerbang masuk, di situ juga ada gerbang keluar. Saat kita sudah memasuki gerbang masuk, saat itu juga kita harus siap untuk berjalan perlahan ke gerbang keluar.

Kalo cerita kalian apa, Guys?