Tips Dapetin Nilai UTS yang Tinggi

Semua orang tau apa arti dari UTS, kecuali orang yang belum lahir.

Ulangan Tengah Semester selalu bikin pusing hampir semua kalangan pelajar, dan juga sangat berpengaruh ke nilai rapot.

Selain berpengaruh ke nilai rapot, UTS juga berpengaruh ke orangtua. Karena kecil atau besarnya nilai UTS berpengaruh ke kecil atau besarnya uang jajan kita. Gua pernah dapet nilai UTS kecil, saking kecilnya uang jajan gua bukan dipotong lagi, tapi disobek.

Nah, dengan demikian kita pasti ga mau kan nilai UTS kita pas-pasan bahkan kecil? Makanya, hampir semua pelajar selalu berusaha dengan cara apapun buat mendapatkan nilai yang istimewa. Kan lumayan, sebelom dapetin hati si dia, itung-itung belajar dapetin hati orangtua dulu.

Karena motivasi tinggi buat dapetin nilai UTS, banyak pelajar yang menyimpang buat mendapatkan nilai tinggi dengan cara mencontek. Termasuk gua.

Inilah cara-cara mencontek yang sering dilakuin oleh pelajar:

1. Batuk

Gua sebenernya penasaran siapa orang yang pertama kali ngejadiin batuk sebagai kode buat manggil temen pas lagi ulangan. Siapa pun orangnya pasti dia kreatif banget.

Batuk sering digunain buat nyontek. Misalnya ada soal yang susah dijawab, kita tinggal batuk buat nanya jawaban ke temen. Jadi, kalo susah ngejawab bukannya mikir. Tapi batuk. Semoga aja dalama 1 ruangan pelajarnya ga bego-bego semua, kan ga lucu kalo sekelas batuk serempak.

2. Jatuhin Pulpen/Pensil

Pelajar yang males mikir atau lebih tepatnya udah ga bisa mikir apa-apa lagi buat jawab soal, dia bakal main-mainin pulpen/pensil sampe ga sengaja terjatuh. Mungkin awalnya pelajar tuh ga sengaja pulpen/pensilnya jatuh. Tapi pas diambil kok enaaak gitu, tiba-tiba udah bisa jawab tanpa liat soal.

Yap, saat kita ngambil pulpen, otomatis kita gerak dan pasti udah naluri seorang pelajar buat ngeliat jawaban orang lain. Jadi, saat udah ga bisa mikir buat jawab soal, jatuhin pulpen/pensil masih jadi formula yang ampuh.

3. Izin ke Toilet

Banyak pelajar yang mendadak penyakitan pas lagi UTS, tepatnya penyakit beser. Ga jarang pelajar jadiin toilet sebagai ‘alat’ buat ngedapetin jawaban.

Gua pernah izin ke toilet pas lagi UTS, bertujuan biar bisa liat jawaban temen gua yang paling pinter karena dia duduk di paling depan. Pas gua jalan, gua lewat pelan-pelan sambil ngapalin jawaban PG-nya. Gua liatin soalnya, jawabannya, mukanya, masa depannya. Wuih! Pokoknya semuanya gua liatin. Alhasil, gua dapet 50 persen jawaban dia.

Dan sesampainya di toilet, gua cuma basahin muka doang buat formalitas.

4. Ngebatek Leher

Selain mendadak penyakitan buang-buang air kecil, pelajar yang lagi ujian biasanya mendadak pegel-pegel. Biasanya batek-batekin leher, batekin pinggang, sama kretekin tangan. Tapi, di balik itu semua ada maksud terselubung. Yap, mengambil kesempitan dalam kesempatan. Eh maksudnya kesempatan dalam kesempitan. Gini doang serius banget sih, Guys..

Gua pernah ngebatekin leher biar bisa sekalian liat jawaban temen gua yang ada di bangku sebelah. Tapi niatan gua gagal karena yang gua batek leher temen gua.

“Aulia, ngapain kamu?” Teriak pengawas.

“Ya nyonteklah!” Jawab gua dalem hati.

Tapi akhirnya gua bilang, “Eng.. Engga, bu. Ini pegel banget badan.” Ngeles gua.

Pokoknya ngebatek leher, sering dilakuin sama pelajar buat nyontek.

5. Ngumpetin HP di Balik Soal

Di mana ada yang ampuh, di situ ada yang paling ampuh. Ngumpetin HP di balik soal adalah cara nyontek yang paling ampuh. Gimana engga, kita bisa jawab semuanya dengan praktis. Tidak lain dan tidak bukan berkat bantuan Google. Pelajar yang expert, biasanya selalu gunain cara yang kelima ini. Yak, itu gua sendiri.

Tapi, gua ga terlalu berpengalaman. Pernah waktu UTS gua ngumpetin HP di balik soal, dan rencana gua sangat berhasil. Tapi sayang, HP yang gua bawa malah HP mainan yang setiap dipencet tombolnya, keluar bunyi lagu anak-anak.

Mungkin ini beberapa cara nyontek pelajar yang turun-temurun, kalian biasa pake cara yang nomer berapa, Guys?

Hal-Hal yang Dilakuin Kalo Jadi Pacar Raisa

Gua yakin, semua cowok di muka bumi ini pengennya punya pacar yang cantik. Tapi persoalannya adalah, Si ceweknya itu mau apa enggak.

Kalo ngomong jujur, cowok jaman sekarang pasti ngeliat cewek dari fisiknya dulu. Termasuk gua. Bedanya, kalo gua liatnya pake mata batin.

Gua ga bisa bayangin, kalo ternyata pacar gua itu Raisa. Kalian semua pasti tau kan Raisa itu siapa, bagaimana, dan secantik apa? Bagus kalo tau. Gua jadi ga perlu capek-capek ngejelasinnya. Mungkin ini yang bakal gua lakuin kalo Raisa beneran jadi pacar gua:

1. Gua ga bakal ninggalin dia seumur idup. Gimana mau ninggalin, soalnya pasti gua duluan yang bakal ditinggalin dia.

2. Gua bakal pasang nama dia di semua bio social media, termasuk di status BBM. Khusus di status BBM, gua tulis tangan sendiri. Biar terkesan romantis.

3. Selain nama dia yang gua pasang di status BBM, gua juga bakal pasang display picture bareng dia seumur hidup. Kalo ternyata putus, nyawa pun ikut putus.

4. Pas chatting-an, gua ga ngarep dia manggil gua “sayang”, “Beb”, “Honey”, atau sebutan sayang kayak anak-anak jaman skarang. Cukup di-read aja, gua udah seneng.

5. Gua bakal jadi cowok yang pengertian dan pemaaf. Jadi misalnya gua nge-chat dia, dan dia ga nge-read tapi dia update pm dan ganti DP sama temen-temennya. Gua yang minta maaf.

Mungkin beberapa hal tersebut bakal gua lakuin kalo ternyata Raisa beneran pacar gua. Tapi kenyataannya guys, jangankan pacarnya, peliharaannya aja bukan.

Namanya juga hidup, kadang kenyataan ga seindah khayalan kita. Kalo kalian punya pacar kayak Raisa atau Zayn Malik (re: Enden), apa yang bakal kalian lakuin?