Mimpi Pelajar

Pulang latihan basket, gua langsung panik pas cek group line kelas di HP. Padahal gua inget, kalo gua belom ngecek HP sama sekali. Mungkin gua punya kelebihan menerawang masa depan, masa lalu, masa atom, masa bodo kalian mau percaya atau engga.

“BESOK ULANGAN EKONOMI BAB MANAJEMEN. YANG PINTER JANGAN SAMPE GA MASUK!!!” , itu isi chat di group line kelas gua. Setelah chat itu gua baca, seketika HP gua mati. Mungkin selain gua, HP gua juga ikutan kaget pas chat itu masuk sampe bikin dia jatungan. Tapi gua salah, HP gua ga punya jantung. Gua langsung buru-buru nyari buku Ekonomi buat belajar.

Sebelom belajar gua nyari headset di pojokan meja belajar, tapi ga nemu. Akhirnya gua dapet headset di kamar, itu juga kamar tetangga. Tapi ga masalah, yang penting gua bisa pake headset biar bisa belajar sambil dengerin musik.

Gua langsung buru-buru belajar, tapi selama gua baca gua ga nemu pengertian manajemen itu apa. Yang gua temuin malah surat Yunus ayat 40-41. Ternyata yang gua baca Al-Quran. Setelah lama gua baca buku Ekonomi (atau lebih tepatnya liat-liat gambarnya doang), gua pun ketiduran.

Besoknya, pagi-pagi gua udah standby di kelas. Gua berusaha biar gimana caranya bisa duduk di tengah atau bahkan di belakang. Tapi rencana gua gagal karena ada aturan rolling tempat duduk di kelas, dan sialnya gua kebagian rolling buat duduk di depan pojok kiri. Istimewanya lagi, tempat duduk gua hadep-hadepan sama meja guru. Pokoknya hari ini, wakwaw banget buat gua.

Di situ gua banyak-banyak doa, gua percaya kekuatan doa lebih kuat dari apapun, apalagi doa seorang ibu. Doa seorang ibu aja kuat banget, coba bayangin ada banyak ibu yg doa, ga cuma seorang. Pastinya bakal lebih kuat.

Guru Ekonomi pun masuk, dia langsung ngerenggangin meja-meja biar siswa satu ga berdempetan sama siswa lain. Gua duduk tepat di depan meja guru. Bukannya ngerasa kayak ulangan Ekonomi, gua malah ngerasa lagi dinner sama guru Ekonomi.

Gua udah belajar (walaupun ga ada yang masuk sedikit pun), gua udah berdoa, dan yang terakhir gua ikhtiar. Soal pun dibagiin, gua langsung ngisi dengan mudah. Soalnya gua ngisi kolom nama sama kelas doang. Abis nulis nama sama kelas, gua langsung baca soal dan ternyata bukan soal Ekonomi, tapi soal tentang surat Yunus ayat 40-41.

Gua jadi frustasi, kenapa malah jadi bikin bingung. Gua mikir, temen gua mikir, Cak Lontong mikir. Halah, kenapa jadi ke Cak Lontong.. Gua malah jadi ngerasa lagi ada di acara-acar jail di TV gitu. Tapi pas gua cek, di pojok kelas ga ada kamera. Adanya peralatan piket sama sampah-sampah
gua yang gua buang sembarangan.

Atau mungkin, dunia ini sudah lelah, dan udah capek dengan semua. Gua pengen teriak sepelan-pelannya. Maaf. Gua ulangi. Gua pengen teriak sekenceng-kencengnya.

HAAAAAHHHH!!!

Udah kenceng belom? Oke makasih. Akhirnya gua coba teriak sekali lagi, tapi gua harus kebangun gara-gara teriakan mamah gua dari luar kamar. Ternyata semua ini cuma mimpi dari ketiduran gua pas belajar.

Telat Masuk Sekolah Pas Jam Pertama Guru Killer

Bangun tidur gua langsung liat jam. Untung aja liat jam, coba bangun-bangun liat malaikat terus langsung ditanya, “Manrobbuka?” Nangis gua.

Hari ini gua telat dateng ke sekolah gara-gara bangun kesiangan. Gua bangun jam 06.39 pagi. Gua cuma punya waktu 21 menit buat sampe ke sekolah. Gua langsung mandi cebar-cebur, eh lupa, gua masih di kamar. Oke, akhirnya gua lari ke kamar mandi. Sebelom lari gua stretching dulu biar ga keram, terus pemanasan. Eh tapi lama, yaudah langsung lari.

Gua mandi ga tenang, karna pikiran udah ke sekolah. Gimana mau tenang, jam pelajaran pertama guru B. Inggris yang galak banget. Saking galaknya, macan aja nangis kalo ngeliat dia.

Beres mandi gua ga makan, soalnya barusan gua mandi sambil makan. Biar cepet. Gua pake seragam cepet-cepet, eh pas ngaca malah pake daster mamah gua.

Semua yang gua lakuin pagi itu serba buru-buru. Gua langsung manasin motor, tapi sayang motor gua dewasa. Walaupun dipanasin, ga pernah dijadiin masalah. Beres dipanasin, gua langsung tancep gas.

Oh iya, gua mau ngasih tau dulu nih. Gua sekolah di SMA Negeri 2 Bogor, dan rumah gua berjarak 500 meter dari sekolah. Deket banget pokoknya. Jadi, gua cuma butuh 50 kali kedip buat sampe ke sekolah.

Lanjut, gua langsung tancep gas. Gua ngebut banget, tapi motornya masih dalem keadaan standar 2. Pikiran gua bener-bener ga tenang, bayang-bayang yang ada di otak gua ada 2:

1. Bawa motor pelan-pelan mati sama guru B. Inggris.

2. Bawa motor ngebut-ngebut mati karena nabrak orang yang lagi tabrakan.

Setiap ngelakuin sesuatu dengan grumusuh atau buru-buru ga jelas, bikin kita ga bisa mikir jernih. Di tengah perjalanan, gua baru inget, motornya ketinggalan di rumah. Ternyata tadi gua ga ngebut, tapi lari sprint sekuat tenaga.

Akhirnya gua sampe di sekolah. Pas gua liat jam yang ada di ruang piket, ternyata udah jm 07.05. Gua telat 5 menit.

TOK TOK TOK!!!

Gua ketok pintu kelas sambil ngomong, “Assalamualaikum..”

Kelas gua adalah kelas terame, semuanya ada di dalem kelas gua. Mulai dari yang lucu, ga lucu, sampe yang ngelucu tapi ga lucu. Ya itu gua.

Gelar yang disandang kelas gua pun hilang seketika, saat guru B. Inggris itu ngajar. Masalah gua belom beres di sini, gua masih ditanya-tanya kenapa telat, kenapa ga bangun pagi, sama kenapa nulis ini. Pokoknya gua disikat abis.

Guru itu marahin gua pake bahasa Inggris, tapi gua ga ngerasa sakit hati. Bukannya karena sok tegar, tapi karena emang gua ga ngerti apa yang dia omongin. Gua deg-deg-an, temen-temen kelas deg-deg-an, peserta Dunia Lain lebih deg-deg-an.

Akhirnya gua disuruh duduk setelah gua minta maaf, padahal gua sih pengennya minta duit. Tapi yaudahlah.
Ternyata guru B. Inggris itu ga galak, tapi kenapa kelas gua yang rame selalu sepi setiap diajar sama dia. Gua punya kesimpulan, ternyata anak SMA tuh kebiasaan. Suka update di berbagai social media pake bahasa Inggris, tapi pas pelajaran bahasa Inggris udah kayak orang bisu. Jangankan buat ngomong, dilirik dikit sama guru B. Inggris aja serasa ditanya sama malaikat, “Manrobbuka?”

Pelajaran yang gua dapet hari ini banyak banget. Kita harus berpikir jernih dan tenang saat ada masalah, dan harus berani mengakui kesalahan. Dan yang terpenting, jangan ngebut naek motor kalo motornya masih distandar 2.

Nasib Punya Temen ‘Gila’

Pulang sekolah gue langsung lari ke parkiran motor, soalnya gue udah ada rencana maen PS di rental. Tapi bukan rencana deng, ini emang rutinitas gue sama temen-temen setiap pulang sekolah.

6988502981_c3b193cbd9_b

Gue mau ngenalin dulu temen-temen yang otaknya panas kalo dikasih soal UAS, enaknya mulai dari siapa yak.. Enaknya sih ga usah dikenalin. Oke lanjut, gue mulai dari Febriano. Dia biasa dipanggil Pepep, bisa dibilang dia yang paling kaya diantara kita. Saking kayanya, motornya aja dipasangin AC. Bapaknya TNI AU, AU dah kerjanya dimana. Dia kalo main PS, selalu pake Bayern Munich.

Rizki Adhikurnia, biasa dipanggil Kiki. Gue akuin dia emang yang paling ganteng diantara kita. Saking gantengnya, orang buta aja bilang dia ganteng. Bahkan pas gue lagi jalan bareng sama dia, dia doang yang diliatin sama orang-orang. Ada yang liatin gue, tapi itu juga liatnya pake mata batin. Nasib gue selalu buruk setiap berhubungan sama dia. Jagoan Kiki di PS adalah Barcelona.

Lanjoeeetttt!

Yang satu ini namanya paling kece, Vazzareyno, kalo minta apa-apa pasti diturutin sama bapaknya. Tapi waktu itu permintaan dia pernah ditolak pas dia minta bapak baru. bisa dibilang emosinya lebih tinggi daripada badannya, tapi setiap main PS ga pernah teriak-teriak. Pokoknya paling santai main ps-nya. Tau-tau stick ancur dibanting dia.

Satu lagi temen gue, namanya Hadrian, dia ga biasa dipanggil. Sekalinya dipanggil, malah dipanggil Yang Maha Kuasa. Dia biasa dipanggil Rian, dia juga temen sebangku gue. Iya, kita duduk bareng dalam satu bangku. Dia ga jago-jago amat maen PS, tapi dia selalu ngalahin gue. Jagoannya adalah Manchester United.

Akhirnya kita sampe di rental. Siang itu gue emang lagi punya firasat buruk, tapi gue anggap itu cuma perasaan gue doang.

Game pertama gue lawan Rian, pastinya gue pake Real Madrid.  Game berlangsung sengit,  sesengit  Bangkek tikus. Bisa dibilang Bangkek tikus mirip bau keteknya Kiki. Dajjal aja pindah agama kalo nyium keteknya Kiki.

Rian golin di menit 81, pertandingan pun makin panas kek film horor di Indonesia.  Dan di menit 90 gue cetak gol dan langsung reflek teriak kegirangan sambil joget oplosannya Cessar YKS.

Playing-Xbox

Beres teriak sekaligus joget, beres juga riwayat hidup gue. Gue digampar bapak-bapak yang main tepat di samping bahu kirinya Rian. Ternyata bapak-bapak itu jantungan, saat itu juga gue langsung bersyukur banget bapak itu ga mati di tempat. Bukannya apa-apa, emang dia mau mati dalam keadaan kalah maen PS. Kebetulan bapak-bapak itu lagi kalah sama temennya.

Ternyata firasat buruk siang tadi jadi kenyataan pahit, bukan cuma ditinggal tanpa alasan doang, tapi gue juga digampar tanpa alasan.  Terkadang hidup memang penuh dengan firasat.